Saturday, December 11, 2010

MAHU MELIHAT KEPERIBADIAN?


Konbanwa

Ok murid-murid sekalian, hari ini Yutaka sensei ingin menceritakan mengenai keperibadian. Keperibadian merupakan sesuatu nilai dalaman yang sukar dillihat secara langsung. Jika tidak diamati dengan sesungguhnya, sukarlah bagi kita untuk "membaca" nya dengan tepat. Tetapi bolehkah kita melihat keperibadian seseorang? 

Yutaka ada membahaskan isu ini dengan rakan-rakan. Statement yutaka berbunyi 

Keperibadian seseorang itu boleh dilihat melalui butir bicaranya dan penzahiran katanya di dalam laman sosial seperti Facebook, Myspace dan lain-lain. 


Pelbagai reaksi berbeza telah diterima. Tetapi ramai yang tidak bersetuju dengan penyataan yutaka itu. Ada yang berkata : Kita tidak boleh menilai seseorang itu melalui penulisannya. Mungkin apa yang ditulis berbeza dengan keperibadiannya itu. Ada juga yang berkata : jika hendak mengenali keperibadian seseorang itu, maka hendaklah kita mengenali hati budinya terlebih dahulu. Dan ada juga yang berkata : mungkin seseorang itu di kala itu sedang menghadapi masalah di mana di kala itu ketegangan itu menyebabkan terzahirnya kata-kata yang kurang enak di dengar.

Maklumbalas yang diterima memang tidak yutaka nafikan ada kebenarannya. Tetapi setelah diteliti pro dan kontra, yutaka masih percaya dengan statement yutaka itu. Tidak semua tapi secara keseluruhannya adalah sebegitu. Penggunaan kata-kata yang tidak elok didengar merupakan cerminan diri secara tidak langsung. 

Mungkin orang berkata, mulut lain hati lain. Adakah orang yang berhati mulia akan menjatuhkan maruah dirinya dengan mengeluarkan kata-kata yang kurang enak didengar? Yutaka rasa tidak mungkin hal ini akan terjadi. Adakah kita hendak dilabelkan negatif dengan sewenang-wenangnya oleh orang lain. Maka di sini, faktor hati dan niat memainkan peranan. Dari niat maka terzahirnya kata-kata bicara.


Berkenaan dengan penggunaan kata-kata yang tidak elok di kala stress, yutaka rasa manusia tidak terlepas dari berbuat demikian. Ketegangan akan membuatkan hormon-hormon di dalam badan kita menjadi tidak stabil. Ini akan menyebabkan kita secara tidak sedar berkelakuan tidak sewajarnya. Persoalan yang timbul di sini, adakah perlu selalu mengeluarkan kata-kata nista setiap kali kita stress? Tidak perlu mengeluarkan kata-kata nista yang tidak sedap didengar. cukuplah menggunakan ayat-ayat yang berlapik tetapi mendalam maknanya.

Akhir sekali, jangan lah kita menggunakan bahasa yang tidak sopan didengar. Ini kerana BAHASA JIWA BANGSA. rosak jiwa akan merosakkan bahasa. Gunakanlah bahasa Melayu dengan sebaiknya kerana bahasa Melayu itu indah.



Monday, October 4, 2010

ADAKAH DIA PISAU CUKUR?


Konbanwa

Hari ini yutaka berkesempatan untuk menulis sesuatu di dalam blog kesayangan yutaka ini. Rindu sangat hendak menulis blog. Selama ketiadaan post baru ini, yutaka sebenarnya sibuk di dalam menyiapkan sebuah novel. Makanya, kerana komitmen yang tinggi menyebabkan blog ini seakan dipandang sepi. Maaf ya blog. Yutaka tetap sayang kamu wahai blog.

Yutaka tiba-tiba teringat akan satu kisah mengenai seorang wanita yang orang gelarkannya PISAU CUKUR. Dahulu yutaka pernah mengenali seorang wanita melalui laman sosial yang yutaka boleh kategorikan sebagai wanita yang berwajah manis. Dengan bermula dengan Add As Fren sehingga kepada chatting menyebabkan perhubungan itu makin mesra. Orang kata chatting lagi mesra daripada berjumpa. Itu memang yutaka akuinya.. hehe..

kerana kemesraan itu menyebabkan wanita ini mahu berjumpa. Alamaks.. macam mana ni yek? Semalaman yutaka tak boleh tido. Blind date ni. Fikiran ini dok pening memikirkan perjalanan Blind Date itu. Sebelum itu, wanita itu menetapkan syarat. Jika tidak tepati syarat, markah akan ditolak. Syarat² itu adalah :

- Kena belikan coklat mahal. Tekak tak biasa dengan coklat² tempatan
- Kena ambil di rumahnya dengan kenderaan besar. Tak mahu kereta kancil katanya. 
- Kena berpakaian smart² dan stylo². Tak mau biasa².
- Makan kena tempat yang menarik. Tak mau kedai mamak, or kedai tepi jalan.


Wah, susah jugak hendak memenuhi syarat tuk blind date. Coklat tu xde hal. beli la kat memana kan. Bab baju tu pon ok, sebab yutaka ada simpanan baju2 tuk photoshoot. Kira boleh dikategorikan stylo la jugak kan. Makan tu yang pening, nak pergi mana ye? Tak mahu kedai mamak or restoran biasa. Yutaka pun bukan biasa makan tempat mahal². Maklumlah yutaka pon bukan orang berada. Kereta pun satu masalah, mahu kereta besar eh? Hurm.. bagaimana yek.. kereta yutaka xbesar mana.. tapi ok la kot. 

Perjumpaan berjalan dengan lancar. Makanya, yutaka pun boleh kembali tenang tidur selepas itu. Rasanya perjumpaan itu berjaya kot. Berjaya di mana yutaka mungkin dapat markah penuh.. Sebab syarat telah dipenuhi kan. So, yutaka diajak lagi untuk berjumpa di mana yutaka kena belanja dia lagi. Bukan berkira soal wang, tapi kena juga lah tengok keadaan dompet.  Setiap kali jumpa, yutaka kena mengeluarkan sejumlah wang yang banyak hanya semata-mata tuk MAKAN !! Pulak tu, bukan ada ikatan apa-apa pon kan. Hanya sebagai rakan sahaja.

Orang kata biar papa asal bergaya. Oh Tidak !! Yutaka tidak mahu papa hanya semata-mata tuk kelihatan kaya di depan wanita. Yutaka kena ukur baju di badan sendiri. Yutaka tidak mahu mengulangi kesilapan rakan yutaka yang sibuk belanja kekasihnya sehingga duit kereta pon miss. Jikalau ada ikatan yang sah, lainlah situasinya. Setelah memikirkan pro dan kontra, nampak gayanya kena lah ca alip bot. Rakan yutaka kata, yutaka tersalah jumpa kawan. Tugas kawan adalah membantu bukan melingkupkan kawannya.

Buat rakan-rakan, boleh jika hendak belanja rakan lain. Tapi berpada-padalah. Asyik kita je yang keluar duit, mana leh tahan kan. Gunung pon boleh botak jika asyik kena toreh je. Kena fikir diri sendiri sebelum memikirkan diri orang lain. Jauhi diri anda daripada PISAU CUKUR !!



Tuesday, September 7, 2010

JANGAN GANGGU KAWANKU



Konbanwa



Selamat sejahtera atas kamu wahai pembaca sekalian. Kali ini yutaka hendak berkongsi mengenai kisah kawan. Kawan merupakan antara orang yang terapat selain daripada ahli keluarga kita. Berbagai jenis kawan yang boleh kita jumpa, samada ianya baik atau sebaliknya.

Kawan yang baik sentiasa menjadi tulang belakang kawan yang lain. Kawan yang baik boleh diumpamakan seperti cubit peha kanan, peha kiri pun merasai kesakitannya. Untuk menjumpai kawan yang baik sangat susah. Kenapa yutaka berkata begitu? Kawan yang baik bukan sekadar menyokong kawannya yang lain tetapi menegur kesilapan kawannya jika tersilap langkah. Sikap menegur kesilapan dan penerimaan di dalam menerima teguran memang sukar dilakukan. Jadi adakah kita kawan yang baik sekiranya tidak ada sikap menegur dan menerima teguran?

Kita ambil satu situasi ya. Ali (bukan nama sebenar) berkawan rapat dengan Abu (bukan nama sebenar). Suatu hari ada satu salah paham berlaku di antara Abu dan Amin (bukan nama sebenar). Sebagai seorang kawan, Ali turut terlibat secara tak langsung dengan krisis itu, maklumlah kawan baik. Abu akan cuba memburukkan Amin bertong-tong kepada Ali. Ali yang tidak tahu hujung pangkal mempercayai kata-kata Abu. Jadinya di sini Abu cuba mempengaruhi Ali untuk berpihak kepadanya.

Cuba kita perhatikan situasi di atas, Ali memang kawan yang baik kerana sentiasa berada di sisi Abu di kala susah. Yutaka tertanya adakah Ali ada terfikir mengapa Abu dan Amin bergaduh? Ali hanya disogokkan dengan kisah sebelah pihak iaitu kisah Abu. Bagaimana pula bagi pihak Amin? Pastinya tidak ada.Ini kerana setiap hari Ali disogokkan dengan kisah sakitnya hati Abu kepada perbuatan Amin.

Itu adalah realiti kehidupan. yutaka pun sebegitu pada mulanya di mana yutaka marah sekiranya kawan yutaka diganggu. Semua pancaindera tertutup kerana yutaka disogokkan mengenai ketidakpuasan hati kawan yutaka. Setelah meneliti mengapa kawan yutaka diganggu, yutaka terperasan yang kawan yutaka pun turut bersalah. Jadi sebagai kawan yang baik, yutaka akan cuba menasihati kawan baik yutaka supaya memperbaiki segala yang salah itu.


Kesimpulannya, jadilah kawan yang baik. Jangan terlalu menghukum seseorang sekiranya berlaku sesuatu yang kita tak pasti akan jalan ceritanya. Bukalah pintu hati di dalam menerima sebarang kemungkinan yang mungkin berlaku



Tuesday, August 31, 2010

SELAMAT MENYAMBUT HARI ULANGTAHUN IBU


Konbanwa

Tanggal 31 Ogos 2010 merupakan hari kemerdekaan negara Malaysia. Di hari itu, yutaka berkesempatan untuk mewakili jabatan yutaka menghadiri majlis perhimpunan Hari Kemerdekaan Peringkat Negeri di Kluang, Johor. Tetapi tuk post kali ini, yutaka tidak mahu menceritakan mengenai merdeka, tetapi mengenai ibu yutaka yang menyambut hari ulangtahun kelahirannya pada hari ini.

Yutaka sangat berbangga mempunyai seorang ibu yang lahir ke bumi sama dengan tarikh negara Malaysia mencapai kemerdekaan. Ibu yutaka memang sangat istimewa bagi yutaka kerana selain bapa yutaka, ibu yutaka telah memberikan penghidupan kepada yutaka di dunia ini. Yutaka pernah berkata dengan teman rapat tp mesra yutaka bahawa orang yang terpenting dalam dunia ini adalah ibu dan bapa dan bukannya dia.


SELAMAT MENYAMBUT HARI ULANGTAHUN 

itulah ucapan yang yutaka berikan kepada ibu yutaka. Yutaka sentiasa mendoakan agar ibu yutaka diberikan kesihatan yang baik, dipanjangkan umur tuk yutaka membalas jasanya sebanyak yang mungkin, dikurniakan keluarga  dan rumahtangga yang bahagia. 

Sebenarnya banyak perancangan telah dirancang tuk membahagiakan ibu yutaka. Di antaranya adalah hendak memberikan seorang menantu yang baik dan cucu yang soleh. Tetapi perancangan itu belum tertunai lagi kerana anaknya ini masih belum menemui seorang gadis yang sangat sesuai tuk dijadikan isteri. Ada juga ditanyakan hal ini, tetapi yutaka hanya berserah kepada Allah. Tidak mahu tergesa-gesa untuk mencari pasangan hidup walaupun sudah berkali-kali cinta ini tidak kesampaian.. hehe.. 

Sebelum yutaka menokhtahkan post ini, yutaka ini menyatakan di sini bahawa yutaka sangat sayang kepada ibu yutaka sampai bila-bila. Yutaka akan cuba penuhi impian ibu yutaka secepat yang mungkin. Moga hasrat yutaka ini akan diberkati dah dirahmati oleh Allah. Amin3x


Friday, August 27, 2010

BAGUS SANGATKAH DIA edisi BERDEBAT


Konbanwa

Berdebat merupakan satu perilaku membicarakan mengenai sesuatu perkara berlandaskan kepada idealogi masing-masing di antara dua orang atau lebih. Perdebatan kadangkala membawa kepada kebaikan di mana diharapkan di akhir perdebatan akan timbul suatu penyelesaian yang konkrit. Yutaka pun suka berdebat, tapi bukanlah pendebat yang hebat.

Kadangkala bila kita melihat orang yang suka berdebat ni, akan timbul satu persoalan bagus sangatkah dia. Berbicara mengalahkan pendebat hebat, bila bicara memang tak mau kalah. Perdebatan ini kadangkala boleh menyebabkan orang tidak senang atau menyampah.


Menyampahnya seseorang itu semakin membara apabila pendebat menyerang idealogi, perihal politik, minat, dan kesukaan seseorang. Kononnya mahu mengubah persepsi atau pemahaman seseorang menyebabkan pendebat secara sombongnya cuba mengubahnya secara under dot. Berdebat dengan cara menyerang idea bukanlah sesuatu yang bagus dilakukan. Ini kerana kita tidak menghormati idea dan pemahaman orang lain.

Ini kerana tidak semua boleh berfikir secara sama dan melalui pengalaman hidup yang sama. Paling sensitif adalah apabila pendebat mendebatkan mengenai parti politik yang dipilih. Dengan mengatakan parti itu salah, tidak betul dan silap membuatkan orang lagi menyampah. Silap-silap boleh membawa pergaduhan dan perang saudara.

Sekiranya kita hendak berdebat sangat, kita boleh jadi peguam. Itu baru professional kerana kita berdebat berdasarkan fakta dan bukti yang nyata. Tetapi jika kita hanya berdebat di kedai kopi dengan berbicara itu ini tanpa bukti yang kukuh boleh menyebabkan kita dibenci atau tidak disenangi oleh orang lain. Jika mahu berdebat sekalipun, kita hendaklah hormati pendapat dan idea orang lain. Kira win-win situation, baru menarik perdebatan itu.




MERENDAH DIRI WALAUPUN TINGGI DARJATNYA


Konbanwa

Menjadi sifat manusia yang suka disanjungi dan meninggi diri. Sikap ini terlahir di atas egonya memiliki sedikit kurniaan Allah samada material atau non-material. Ada salah tanggapan yang menyatakan merendah diri ini tidak perlu. Apa kes mau merendah diri walaupun darjat kita tinggi setinggi awan di langit?

Adakah sikap merendah diri ini dikuasai oleh insan yang berstatus rendah sahaja? Nama pun merendah diri. Pastinya hanya tuk orang yang bersatus rendah. Itu merupakan satu tanggapan yang sangat salah. Kerana siapa kita untuk menilai tahap ketinggian atau kerendahan diri kita dan orang lain. Hanya Allah yang bisa menilainya.


Merendah diri ini bukanlah satu perkara yang hina. Tidak salah jika kita berbuat dan berperilaku begitu, tetapi biarlah bertempat. Jangan asyik merendah diri sahaja, sebab ditakuti sikap itu akan dieksploitasikan oleh insan lain. Lagi-lagi bagi insan yang suka mengambil kesempatan di atas kekurangan dan kelemahan insan lain.

Merendah diri juga bukan menggambarkan kita tidak berkeyakinan di dalam sesuatu perkara. Kita yakin tetapi tidak suka menunjuk², itulah yang disukai oleh Pencipta dan makhluk lain di muka bumi ini. Itu lebih baik daripada kita bercakap besar tetapi habuk pon tiada. Orang kata cakap yeye kelapa, tapi hampas..

Yutaka lebih suka mengambil pendekatan berkata  

“ Jangan lah terlalu memuji, saya hanya manusia biasa sahaja “

Ini bagi mengelakkan yutaka berasa besar diri, berhidung tinggi dan berjalan seperti merak kayangan. Lagipun yutaka sedar yutaka hanya seorang peminjam sahaja. Iaitu peminjam kurniaan Allah tuk seketika sahaja. Sampai masa, di ambil kembali olehNya.


Thursday, August 26, 2010

KERANA MULUT , HATI TERLUKA

Konbanwa
Baru-baru ini yutaka ada bermain laman social Facebook. Memang sudah menjadi hobi, tangan ni memang gatal memberi komen kepada kawan-kawan yang lain. Ada komen berunsur nasihat, sindiran tajam dan ada yang komen bertanyakan khabar. Kira main komen sahaja, entah kenal atau tidak. Yang penting komen.. haha

Baru-baru ini yutaka ada membuat komen ke atas wall rakan sekolah yutaka. Wall rakan tersebut itu ada tertulis mengenai perasaannya yang rindu akan arwah ibu ayahnya yang telah kembali menemui sang Pencipta beberapa tahun yang lalu. Jadinya sebagai seorang yang suka komen, makanya yutaka pon komen sebegeni 
 

“Jadilah anak yang soleh. Insya Allah boleh meringankan seksaan ibu ayah di sana”

Niat yutaka komen itu adalah ikhlas di mana menyeru rakan baik yutaka tuk beramal soleh yang boleh mendoakan kesejahteraan arwah ibu bapanya. Mungkin kerana tersilap melontarkan ayat “meringankan seksaan” menyebabkan rakan yutaka agak marah. Rakan yutaka bertanya bagaimana yutaka tau ibu bapanya terseksa. Mungkin pada tanggapan rakan yutaka, yutaka mengatakan ibu ayahnya banyak melakukan dosa kot di masa lalu.

Itulah saya, manusia yang khilaf dalam berkata-kata walaupun tiada niat tuk melukai hati. Yutaka dengan rendah diri menyatakan maaf kepadanya. Selepas ini yutaka akan lebih berhati-hati dalam memberikan komen. Kerana yutaka tau kata-kata lebih pedih daripada pisau. Moralnya di sini adalah jangan kerana mulut, kita akan dibenci oleh manusia. 



Wednesday, July 28, 2010

PUASA BUKAN ALASANNYA



Konbanwa
Apa khabar semua? Harapnya sihat la hendaknya. Jika sakit fizikal silalah jumpa doktor yang bertauliah. Tetapi jika berkaitan dengan emosi, kembalilah kepadaNya. Mengadu dan bermohon kepadaNya. Di sana ada jawapan bagi segala kekusutan. Yutaka sihat, syukur kepadaNya kerana memberikan kesihatan yang baik dari segi fizikal, minda dan emosi.

Sejak 2 menjak ini, yutaka selalu berkesempatan untuk menjalani ibadah puasa sunat. Dengan niat ingin mendekatkan diri kepadaNya, membuatkan yutaka seronok menjalani ibadah puasa sunat ini. Di samping sering menginsafi akan kelemahan sebagai hambaNya, yutaka berpeluang untuk menjaga amanah Allah iaitu perut. Perut merupakan pinjaman Allah kepada kita, maka dengan berpuasa sunat kita boleh memberi rehat kepada perut. Kasihan perut kerana selalu bekerja untuk kita selama 11 bulan tanpa henti.

Semenjak berpeluang berpuasa ini, stigma yutaka telah berubah iaitu mengenai puasa. Selama ini yutaka beranggapan dengan berpuasa kita tidak boleh aktif di dalam menjalani kehidupan seharian. Mungkin didasari dengan alasan penat membuatkan kita semakin pasif. Sebenarnya semua itu bergantung juga kepada mainan minda kita juga. Jika kita negatif, jadilah negatif. Begitu juga sebaliknya.

Mungkin kebetulan, di saat yutaka berpuasa banyak aktiviti makan berlangsung. Aduhai.. walaupun sudah biasa makan makanan yang terhidang, tetapi dek kerana puasa semuanya nampak sedap. Bisikan syaitan selalu bertiup di halwa telinga dan ditambah dengan gurauan kawan-kawan yang menyuruh yutaka berbuka sahaja. Untuk menghilangkan rasa geram kerana tidak dapat makan, makanya yutaka pon melihat lauk pauk yang terhidang. Dapat tengok pon jadilah. Haha

Selain itu juga, banyak aktiviti fizikal yang yutaka sertai. Mula-mula diri dilanda kesangsian mengenai kesempurnaan tugas. Syukur kepadaNya, kesangsian ini berjaya diatasi dan stigma awal mengenai puasa terhapus sedikit demi sedikit. Jika selama ini tidak boleh dilakukan kerana puasa, sekarang insya Allah boleh dilakukan dengan jayanya. Apa yang penting adalah permainan minda kita. Kerana itu merupakan kriteria penting di dalam menjayakan sesuatu perkara.





RISAU AKAN UMUR BERKAHWIN



Konbanwa

Baru-baru ini yutaka ada berborak kosong dengan rakan yutaka berjantina wanita mengenai perkahwinan lewat. Walaupun hanya berborak kosong namun yutaka dapat mempelajari sesuatu ilmu hasil interprestasi borak-borak kosong itu. Wanita itu sangat risau akan jodohnya yang masih belum nampak bayangnya. Wanita tersebut selalu merungut akan “kelembapan” teman lelakinya yang tidak lagi muncul untuk melamar.

Kaum lelaki ni bukan sengaja pasif dalam hal merisik, meminang dan berumahtangga. Banyak perkara yang perlu difikirkan sebelum betul-betul bersedia di dalam memikul tanggungjawab sebagai seorang ketua keluarga.Mental dan material semua kena disiap siaga kan. Pihak wanita pula asyik mendesak supaya dirinya dilamar dengan kadar segera. Bukan sengaja dilambatkan, tapi itu adalah persiapan untuk keselesaan hidup berumahtangga nanti.

Alasan yang selalu diungkitkan sang wanita adalah berkenaan dengan usia yang semakin meningkat. Jangka hayat “kejantanan” lelaki panjang berbanding dengan jangka hayat “feminine” wanita. Ini berkaitan dengan kerisauan mengenai kehamilan yang lewat.  Makin berusia, makin banyak komplikasi kehamilan yang akan berlaku seperti :

•    Terdedah pada masalah pendarahan atau praeklampsia
•    Bayi yang di kandung mungkin menghadapi risiko sumbing langit dan mulut
•    Risiko down syndrome
•    Masalah jantung
•    Bayi mati dalam kandungan
•    Keguguran
•    Tekanan darah tinggi pada ibu yang mengancam nyawa kedua-duanya sekali jika tidak di kawal
•    Berat bayi kurang
•    Uri di bawah
•    Kelahiran kembar

Mungkin pihak lelaki perlu memikirkan mengenai komplikasi yang boleh berlaku sekiranya berlakunya kehamilan yang lewat. Jangan asyik mahu mengejar kesempurnaan sebelum perkahwinan kerana kesempurnaan di dalam hidup berumahtangga akan lebih mudah dicapai dengan penyatuan peranan suami dan isteri itu nanti. Kena juga beringat, jangan lambat-lambat nanti kena kebas dengan orang lain. Takut melopong tak sudah di kemudian hari.


Saturday, July 24, 2010

BUAT KEPUTUSAN ITU MILIK SIAPA?


Konbanwa

Rindu rasanya yutaka nk mencoretkan sesuatu di dalam laman sendiri. Biasalah alasan sibuk dengan aktiviti harian merupakan satu alasan yang masih releven untuk tidak mencoretkan sesuatu. Oklah kali ni yutaka nk bawakan kisah membuat keputusan. Di dalam sesuatu perhubungan perlu ada satu komunikasi sehala di mana daripada apabila berlaku sesuatu masalah, pasangan boleh berkongsi pendapat dan mencapai satu keputusan yang lebih konkrit. Tetapi persoalannya siapakah yang boleh memberikan kata putus atau membuat keputusan? Adakah pihak lelaki atau pihak wanita?

Ada orang kata lelaki dan ada kata wanita. Lelaki dikatakan perlu mempunyai kuasa veto terhadap sesuatu keputusan di mana jika dapat membuat keputusan, maka terserlah kepimpinan beliau.Terkadang wanita yang ego juga hendak juga membuat keputusan sendiri. Keegoan ini disandarkan kepada taraf pemikiran yang lebih tinggi daripada si lelaki atau mungkin kerana taraf sosio ekonomi yang lebih hebat daripada si lelaki.
Wanita yang mempunyai sedikit kelebihan dari segi tahap pemikiran dan ekonomi merasakan pendapat si lelaki ni tidak bernas dan tidak boleh dipakai. 


Ini adalah satu situasi yang perlu ditanggung si lelaki apabila mencari pasangan yang tidak sekufu dengannya di mana wanita mempunyai sedikit kelebihan berbandingnya. Mungkin wanita mahukan sedikit kuasa untuk mengawal langkah lelaki itu. Maka dengan sedikit kuasa itu, wanita men gula-gula kan lelaki seolah-olah mahu mengambil tampuk kepemimpinan lelaki. Disebabkan lelaki sudah "kalah" dari segi itu, makanya segala keputusan diberikan kepada wanita untuk menentukannya.

Jadi milik siapakah keputusan itu? Yutaka merasakan adalah lebih baiknya lelaki. Ini kerana dengan mendapat kuasa dalam membuat keputusan, maruah sebagai seorang pemimpin itu tak tercela. haha. Bukan untuk menidakkan kepemimpinan wanita, tetapi dari segi kerasionalan dalam membuat keputusan, yutaka merasakan minda lelaki jauh lebih ke depan walaupun berbeza taraf pendidikan nya. Mungkin wanita boleh memberi idea, tetapi biarlah lelaki yang membuat keputusan.



Sunday, July 4, 2010

HIPOKRIT DALAM HARAPAN PALSU

Konbanwa

Tajuk di atas adalah satu tajuk yang yutaka tak pasti betul ke tidak dengan post yang akan ditulis.. tetapi bila bibir ini berulangkali menyebut dan memahaminya, rasanya bolehlah digunapakai.. haha.. Di dalam menjalinkan sesuatu hubungan yang ikhlas, kita tidak perlu mengambil risiko untuk menerima suatu pembalasan. Pembalasan itu adalah lebih kedapatan kita dengan sesuatu hubungan yang lebih jauh. Tidak faham? hehe.. biar yutaka perjelaskan lagi di bawah ini.


Apabila sesuatu hubungan ikhlas terjadi di antara lelaki dan wanita, pastinya akan timbul satu perasaan sayang. Samada di pihak lelaki atau di pihak wanita. Itu lumrah kehidupan apabila kita sebagai manusia yang punya nafsu akan tertarik kepada pasangan berlawanan jenisnya. Bila lafaz cinta dibicarakan, pastinya akan mengundang 1001 perasaan. Jika lafaz cinta diterima, bermakna suatu hubungan itu mungkin akan berakhir dengan suatu ikatan yang suci dan halal di sisi agama. Bagaimana pula, jika sebaliknya?




Bila suatu pasangan hanya menganggap kawannya itu hanya sebagai kawan sahaja, tidak lebih dari itu. Apakah perasaan kawan yang menyimpan perasaan cinta di jiwa? Lebih menyedihkan apabila kawan yang menyimpan cinta itu diberikan harapan palsu dengan kata²

" Jika tertulis kita bersama, jangan risau akan hakikat itu.  
Tetapi kita masih lagi kawan kan? "


Ada jua yang lebih kejam dengan mempergunakan kawan itu untuk kepentingan nya sendiri. Kerana dia tahu kawannya itu cinta kepadanya, maka disuruhnya dia untuk membuat itu ini sesuka hati. Kawan yang menyimpan cinta tu pon buat kerana cinta. Tidak kah ini di namakan hipokrit dalam memberikan harapan palsu. Jika tidak mahu menerimanya, tolaklah secara baik². Tak perlu mempergunakan dia untuk kepentingan sendiri. Bagi kata muktamad, jangan permainkan perasaan cinta itu. 


Itulah manusia kan? Suka memberikan harapan sedangkan hati tidak mahu memberikan satu ruang untuk si dia menunjukkan keikhlasan. Sekarang mungkin kita boleh berbangga kerana ada orang menyinta, tetapi jangan esok lusa kita merana kerana mendapat pembalasan dari Pencipta. hehe.. terlalu emosi pula. Hendak buat macam mana kan, semua ini adalah secebis pengalaman yang hendak yutaka kongsikan bersama untuk dijadikan suatu iktibar. 



Tuesday, June 29, 2010

WANITA BEKERJAYA SUKAR DAPAT JODOH?


Konbanwa

Wanita bekerjaya tinggi sukar mendapat jodoh? Adakah mungkin benar? Senario wanita bekerjaya yang lewat mendapat jodoh memang berlaku di negara ini.  Dengan populasi wanita yang lebih ramai daripada lelaki membuatkan setiap wanita begitu risau akan jodohnya. Tetapi sukar sangatkah wanita bekerjaya mendapat jodohnya sekarang ini?

Yutaka bukannya pakar dalam bidang sosial ini tetapi yutaka hendak berkongsi pandangan yutaka mengenai "budaya" lewat kahwin di kalangan wanita bekerjaya. Setiap wanita mahukan seorang lelaki yang kaya, pandai, kacak dan bergaya. Lagi² apabila wanita itu mempunyai kerjaya yang baik dan pemikiran yang bijak. Semestinya mereka mahukan bakal suaminya sepertinya. Tetapi masih ada lagikah lelaki idamannya itu yang kacak, bergaya, bijak dan pandai?


Semestinya lelaki seumpama ini sudah awal² lagi di sambar oleh wanita lain di luar sana. Mungkin ada. Tetapi jika ada pun kemungkinan besar lelaki seumpama itu umpama gula yang dikelilingi oleh si semut. Maka tinggallah yang kurang pakejnya. Adakah wanita bekerjaya ini sudi memandang lelaki yang kurang pakejnya? Kebarangkaliannya adalah tidak sudi. Maka dengan itu, wanita bekerjaya lebih senang hidup membujang tanpa memikirkan perlunya memanjangkan keturunannya.

Sampai bila agaknya mereka hendak hidup membujang? Ya, memang sekarang mereka ada segalanya. Ada wang ringgit, kerjaya yang bagus, rumah dan  kereta yang besar. Tetapi percayalah, di suatu saat kita akan merasa sangat kesunyian tanpa ada teman di sisi. Tiada teman untuk berkongsi masalah, mengadu sakit pening, menjaga kita di kala sakit, dan merawat luka di hati. Maka dengan itu, fikir² lah ya..


Thursday, June 24, 2010

BERAT SUNGGUH TUGAS ISTERI

Konbawa

Suami merupakan nakhoda di sebalik sesebuah rumahtangga. Nakhoda kapal ini akan dibantu oleh si isteri yang merupakan pembantu nakhoda yang akan memastikan perjalanan kapal rumahtangga selamat. Di dalam melayari perjalanan itu, pastinya ada halangan ombak yang akan menganggu gugat keselamatan perjalanan itu.

Tugas seorang suami adalah menyara isteri dan anak² nya. Tetapi di dalam rumahtangga selalunya si isteri akan membantu sang suami di dalam memastikan kesempurnaan di dalam hidup berumahtangga. Jika masing² menjalankan tugas dan amanah yang diberikan, maka pastinya rumahtangga akan bahagia walau besar mana pon cabaran dan dugaan yang datang.


Ada satu senario yang yutaka baca di dalam sebuah majalah mengenai sang suami yang kurang kesedaran mengenai tanggungjawabnya sendiri. dengan tidak bekerja, bercita-cita besar hendak menjadi tauke besar tetapi malas berusaha. Isteri asyik bersabar dengan karenah sang suami sehingga tertekan dengan sikap sang suami. Sampai satu tahap tekanan itu membuatkan sang isteri menjadi murung dan pendiam. Ini kerana semua perbelanjaan seisi rumah dipikul seorang diri.

Di dalam kes rumahtangga ini, yutaka berpendapat sang suami ini hanya tau menjadi mat jenin sahaja. Angan-angan tu memang penting di dalam memacu ke arah sebuah realiti. Tetapi jika tidak diiringi dengan usaha, alamatnya jadilah mat jenin yang suka berangan. Kasihan sang isteri yang memerah keringat di dalam membantu suami, sedangkan si suami hanya tau tidur dan goyang kaki sahaja. Di manakah janji manis sang suami sewaktu mula melafazkan akad nikah?

Sunday, June 20, 2010

BERTEMU + BERCINTA DENGAN ORANG YANG SALAH

Konbawa

Di dalam hidup ini penuh dengan bermacam dugaan dan rintangan. Kadangkala rintangan itu seakan membuatkan kita sangat menderita dan terkecewa. Itu baru ayat pendahuluan .. hehe .. Apa yang yutaka nak sampaikan di sini adalah berkenaan dengan bertemu dan bercinta dengan orang yang salah. Sebelum kita betul² menemui jodoh yang sesuai, pastinya kita akan menemui beribu-ribu calon jodoh. Ada yang jumpa seimbas lalu dan ada yang pernah mengikat tali cinta dengan kita.


Yutaka pernah menasihati seorang teman yutaka yang begitu kecewa dan sedih kerana percintaan yang dibina tidak sampai ke jinjang pelamin. Menangis seharian suntuk yang mana di kala itu dunianya gelap gelita seolah mahu kiamat. Yang paling menyedihkan adalah teman yutaka sanggup bunuh diri kerana ikatan cinta yang terputus. Mengucap panjang yutaka apabila teman yutaka menyuarakan hasrat sedemikian. Yutaka cuba mententeramkan teman yutaka sambil mengatakan mungkin belum sampai jodohnya.

Ada juga yang bercinta bagai nak rak. Ini berlaku kepada teman yutaka juga. Bercinta dengan seorang lelaki sepenuh hati tapi disebabkan kegoyahan hati lelaki itu, makanya cinta lelaki itu beralih arah. Sungguh merana dan kecewa teman yutaka itu. Sebagai gantinya, kini teman yutaka berjumpa dengan seorang lelaki yang lebih baik daripada yang terdahulu. Ini menunjukkan bahawa teman yutaka diuji dengan salah menemui cinta sebelum Allah memberikan cinta yang lebih sejati. 


Itu baru sebahagian kisah teman-teman yutaka. Yutaka pun tak terlepas daripada menghadapi ujian sebegitu. Tersilap jatuh cinta, tersuka tanpa dipaksa, terkasih tanpa diminta. tapi yutaka pasti ada hikmah di sebalik kesilapan di dalam menemui dan menyintai seseorang. Yang penting yutaka tak pernah kesal menemui insan yang pernah melukai dan memandang sepi kasih yang cuba yutaka semai. 

Teringat kata-kata seorang teman

" Mungkin Allah menginginkan kita bertemu dan bercinta dengan orang yang salah sebelum bertemu dengan orang yang lebih tepat. Di kala itu, kita mestilah berterima kasih dan menghargai sekiranya menemui jodoh yang tepat " 











Friday, June 18, 2010

MAAFKAN AKU KERANA MEMANDANG SEPI


Konbawa

Setiap manusia punya hak untuk dihargai dan diingati. Jika itu dilakukan, maka hubungan yang terjalin akan terus kekal sampai bila². Bagaimana sekiranya insan yang kita jalinkan sesuatu hubungan itu kita abaikan atau  tidak pedulikan ? Kadangkala kita merasa bahawa insan yang bernama teman itu tidak punya hak untuk berada di satu sudut di ruang hati kita.Tanpa memikirkan bagaimana rasanya ditinggalkan dan dipandang sepi, membuatkan kita semakin alpa dengan dunia kita. Dahulunya dunia kita berseri dengan kehadiran insan yang kita tinggalkan itu. Kini, kita merasai sangat sepi, sunyi dan rindu walaupun kita dikelilingi dengan insan baru.

Kesepian itu mungkin terjadi kerana kita merasai rindunya dengan suasana dahulu. Kita dihargai, diberi perhatian, disayangi dan dihormati. Ketika itu jangan dilagukan baris rangkap lagu DAFI - bila terasa rindu 

Apa agaknya khabarmu di sana?
Di sini ku sedang dibelenggu rindu
Beginikah rasa seksa perpisahan
Sungguh anehnya hidup berasingan

Hati terasa bagai tertinggal di situ
Meskipun tubuh dah jauh beribu batu
Sesaat seperti tahun lamanya
Semasa kau tiada
Apa terdaya ..


Mungkin sesetengah orang berfikiran " takde hal la hilang seorang teman.. bersepah lagi di luar sana ". Memang tak salah sekiranya kita berfikiran sebegitu. Sebab dunia belum kiamat lagi di mana kita boleh mencari sejuta teman walaupun kehilangan seorang teman. Apa la sangat kan, hilang seorang teman. Seperti kata-kata primadona cerita Allahyarham P Ramlee 
" Sekali petik sepuluh datang tau "

Kita mungkin boleh ego dengan kata-kata "Sekali petik, sepuluh datang tau". Tapi adakah sepuluh yang kita petik itu sama dengan keperihatinan teman yang kita buang ke lautan sepi itu? Yutaka pasti, sukar mahu mencari jenis insan yang pernah kita buang itu. Kerana apa? kerana kejujuran dan keikhlasan nya. Tapi persoalan yang akan timbul. Adakah kita bisa mencari teman yang pernah kita pandang sepi itu? 


Teman.. maafkan aku kerana buat kau sepi ..

Saturday, June 12, 2010

TIDAK PERLU BERMEGAH

Konbanwa

Kali ini yutaka saja nak bawakan satu kisah yang boleh direnungkan bersama. Yutaka hendak bawakan mengenai soal REZEKI. Setiap orang berbeza rezekinya, ada yang terlebih², sederhana dan ada yang terkurang. Untuk post kali ini, yutaka hendak bawakan mengenai perihal mengenai sikap manusia yang terlalu taksub dengan rezeki Allah yang melimpah ruah ini.

Rezeki ini boleh dikategorikan kepada material dan bukan material. Material ini lebih kepada wang ringgit dan bukan ringgit ini lebih kepada kuasa dan kedudukan. Banyak manusia yang terperangkap dengan hasutan syaitan durjana di mana mereka bermegah dengan kurniaan Illahi yang sedikit itu. Mula bermegah², berjalan seperti sang merak, dan memandang insan lain dengan jijiknya.




Mari kita lihat bagaimana egonya manusia apabila dikurniakan rezeki berbentuk material. Ada seorang hamba Allah yang tiba² ditakdirkan menjadi kaya raya. Dahulunya dia seperti biasa. Hidup penuh kesederhaan, tetapi bila Allah berikan rezeki yang lebih, dia mula ego. Bila berbicara, memang tak mahu kalah. Bicara itu dilontarkan bagi menunjukkan dia banyak wang. Dahulunya boleh sekarang tidak boleh. Dahulunya boleh berjalan kaki ke suatu tempat yang dekat, kini tidak. Mahu menaiki kereta, takut kulit disiat² matahari.


Sama juga situasi dengan mereka yang tiba² mendapat kedudukan dan kuasa. Dahulunya bicara dengan sopan sekali, tetapi kini bicara dengan penuh sombong. Habis semua diarah, di marahi, diherdik sesuka hati. Perlu kah, kita menunjukkan kuasa tak bertempat? Tetiba sahaja semua tidak boleh. Apabila selisih dengan rakan sekerja, masamnya muka dilemparkan. Konon² orang lain tidak standard seperti dia. 


Kita kadangkala meluat melihat gelagat manusia yang ego dengan kurniaan Illahi yang sedikit itu. Bila mereka ni mula bermegah², yutaka malas nk masuk campur. Sebab tidak ke mana pon berlagak dia tu. Jika Allah nak tarik balik rezeki itu sekelip mata, dengan sekelip mata juga lah kehidupan manusia itu berubah. Lagipun buat apa hendak sombong dengan kurniaan pinjaman Illahi itu. Bukankah bagus, jika kita mensyukuri dengan berkongsi dengan makhluk Allah yang lain. Berkat sedikit rezeki itu. 


BELAJAR BAHASA ASING


Konbanwa

Salam dimulakan sebagai pemula bicara. Di kala ini jari pantas menari menulis yang ilhamnya datang dari akal kurniaan Illahi. Yutaka baru sahaja balik daripada menghadiri kursus Bahasa Jepun selama 5 hari. Teruja sekali apabila bisa mempelajari sedikit ilmu bahasa Jepun ini. Terasa macam mahu menetap sahaja di Jepun bagi mendalami bahasa matahari terbit itu..hehe..


Banyak reaksi yang diterima apabila yutaka mengatakan mengenai hasrat yutaka hendak menghadiri kursus bahasa Jepun ini. Kebanyakkannya adalah reaksi negatif. Di antara persepsi dan reaksi yang diterima adalah berbentuk sindiran ayat dan wajah seperti berikut :

a) " Belajar bahasa Jepun? Bahasa Inggeris pon terkial-kial, ni kan pula hendak belajar bahasa Jepun "
b) " Belajar bahasa Jepun? buat apa la kau belajar bahasa tu.." kata-kata dilontarkan sambil memaparkan wajah sindiran dan sinis.. 
c) " Bahasa Jepun? Lebih baik belajar bahasa Mandarin @ Kantonis "
d) " apa kena mengena tugas dengan kursus itu? " 

Mengapa yutaka memilih untuk belaja bahasa asing walaupun bahasa Inggeris tidak selancar mana?  Kerana minat dengan bahasa Jepun, maka yutaka belaja. Yutaka juga menyahut saranan Perdana Menteri kita yang mahukan rakyat mempelbagaikan pengetahuan bahasa sedia ada. Yutaka juga mahu menjadi insan seperti Mahathir Lokman yang menguasai pelbagai bahasa. 

Semua reaksi negatif yang diterima, yutaka abaikan sahaja. Biasalah tu, tidak berubah-ubah stigma negatif bila sesuatu yang baru berlaku di dalam kehidupan mereka. hehe.. Walaupun begitu, ada juga yang menyokong yutaka. Kepada yang memberikan sokongan, yutaka ucapkan terima kasih..




Friday, May 28, 2010

PICTURE OF THE WEEK



NOTE : CANDID WAJAH PN MASRITA MASNUN

Monday, May 24, 2010

TAG ICE

Konbawa ..

TAG dari encik ICE .. jom mari kita menjawabnya

Apa yang anda akan buat bila anda tahu member anda tikam belakang anda?
nak upah pengacara edisi siasat, WAN KAMARUDIN  tu untuk mengetahui kebenaran kisah ini.
dan mungkin tidak teragak-agak nak email kepada ADUAN RAKYAT 
untuk dibaca oleh KARAM SINGH WALIA

6 org di hati anda ?
Ibu Ayah dan 4 orang Adik beradik. Semuanya ada 6 orang .. ONE HAPPY FAMILY.. Amin3x

Anda rasa anda comel ?
Terasa juga tentang kecomelan diri ini. Tapi malas nak kecoh², nnt orang kata bongkak laks..

Single or taken ?
single mingle pringle

Blog yang anda suka ?
blog yang ada jual baju² lelaki. Tp cam xjumpa lagi la.. 

Adakah bilik anda kemas setiap hari ?
mestila kena kemas.. xmo ada lipas duduk bersama dengan ku di bilik

Lagu terakhir yang anda dengar ?
lagu my fav group SLAM

Last text message ?
si dia

Last phone call ?
si dia

Hari terakhir anda menangis ?
xmenangis cuma sebak je.. lelaki mana leh nangis..kena cover beb

List lima favorite colour anda .
Merah Biru Hitam Putih dan warna pelangi..kehkehkeh

Website yang paling anda suka ?
yang ada donload lagu free..best²

Orang terakhir anda ber"ym" ?
si dia

Game yang anda paling suka ?
PES or WE

Adakah anda peminat MCR ?
lagu je yg minat..haha

Apa perasaan anda semasa jawab tag ni ?
Stress lor.. lagi senang xm KPLI or xm PTD

Anda rasa tag ni best ?
disebabkan usaha orang pertama memerah otak nak wat soalan ini,
jd saya bagi lampu hijau untuk beliau

Tag lagi 10 orang .
Malas la

Pesanan untuk orang yang anda tag ?
Nak pesan ke? Jaga diri dan jaga agama bebaik..

Thursday, May 20, 2010

TUNAIKANLAH SOLAT


Konbawa

Episod yang lepas, biarkan lepas .. kenangan sedih kita tinggalkan di sana.. hehe ..Kali ini kita kembali ke fitrah kejadian kita sebagai manusia.. iaitu sebagai khalifah Allah di muka bumi ini.. Sebagai khalifah, kita sudah semestinya diamanahkan untuk menjaga kurniaan Illahi ini dengan sebaiknya.. Sebagai balasan di atas kurniaanNya, pastinya kita diwajibkan untuk mensyukuri nikmat yang diberi.. dan satu salah caranya adalah dengan sujud kepada Pencipta kita iaitu menunaikan solat

teringat yutaka akan kata-kata ustaz semasa yutaka bersekolah agama di Johor. kata-kata itu berbunyi, 
jika kita ikhlas menunaikan solat, nescaya kita akan merasa serba tidak kena sekiranya kita sengaja meninggalkan solat. Contohnya seperti kita suka bermain facebook, jika satu hari tidak bukak facebook, kita akan jd tidak keruan .. sama juga dengan solat.. jika kita cintai dan sayangi solat, kita akan rasa cam kekurangan sahaja bila kita meninggalkannya

pernah yutaka menguji seorang sahabat yutaka dengan mengajak dia menunaikan solat.. sahabat itu menjawab " kau pergilah dulu, nanti aku follow " dan
 " aku tidak biasalah solat di tempat yang kecik², tak selesa .. aku lebih suka pergi ke surau " .

selepas itu tidak tahu la samada sahabat itu solat ke tidak.. mungkin solat rasanya .. yutaka bersangka baik.. yutaka pun sedang berusaha untuk menyempurnakan rukun islam yang lima itu.. kerana apa? kerana yutaka adalah manusia kerdil di sisiNya..


AKHIRNYA KETEMU JUA


Konbawa

Untuk kali ini, yutaka nak bawa mengenai kisah cinta tidak kesampaian .. sedihkan bunyinya..tu baru membaca baris-baris kata, belum dikira dengan sedihnya bila melaluinya.. pedih perit sedih pedih semua ada.. untuk episod duka kali ini, yutaka bukan mahu bercerita bagaimana kisahnya cinta tak kesampaian itu, tetapi yutaka nak bawa satu kisah bagaimana halnya apabila berjumpa kembali dengan orang yang pernah kita sayangi dahulu  

Kisah ini baru sahaja berlaku semalam. Ya semalam .. huhu .. Pagi itu yutaka bakal menduduki peperiksaan kenaikan pangkat. sebelum memerah otak untuk menjawab, yutaka pergilah bersarapan dahulu.. Mulanya tidak perasan, tapi bila diamati sedalamnya.. baru yutaka terperasan.. Alamak .. wanita itu ? wanita itu adalah wanita yang pernah yutaka sayangi lebih dari diri yutaka sendiri .. Dahsyat bukan penangan cinta .. hehe
Akhirnya .. yutaka bertemu jua.. Yutaka sebenarnya mahu elak dari berjumpa dengan wanita itu.. namun kuasa Allah mengatasi segalanya.. Akhirnya yutaka berjumpa juga di kala yutaka tidak menginginkan ianya terjadi.. Yutaka tidak mahu luka lama berdarah kembali .. tidak mahu jiwa senyum dalam tangisan lagi .. 



Bila dah berjumpa tu, perasaan yutaka bercampur baur.. rasa geram, rasa rindu, rasa sedih semuanya ada..Yutaka tidak sanggup menatap mata insan yang pernah yutaka sayangi itu.. Serius tak sanggup.. Sudah lama tidak berjumpa dengan dia.. Ada dekat 3 tahun di mana yutaka tidak dibenarkan melangkah ke majlis perkahwinannya itu. Hendak buat macam mana kan.. Dirinya mahu gembira di atas kepedihan jiwa parah yutaka.. Susah mahu mengubati luka yang pernah dihiris halus² ini .. bila hampir sembuh, jumpa balik.. tak ke luka lama terguris kembali .. erm...

Mungkin sukar diri ini mahu melupakan insan yang pernah buat kita gembira dan sedih.. Lagi-lagi insan yang pernah memberi harapan dan pada masa yang sama meruntuhkan kembali angan-angan kita itu .. Mungkin benar kata orang..  Mungkin Tuhan menginginkan kita bertemu dan bercinta dengan orang yang salah sebelum bertemu dengan orang yang tepat, di mana kita diminta untuk mengerti bagaimana untuk berterima kasih atas kurnia itu





Wednesday, April 21, 2010

BOLEHKAH HIDUP DENGAN PUISI


Konbawa

Sebenarnya kisah yang akan diceritakan ini adalah kisah benar di mana ianya benar² berlaku di alam ini. Yutaka pernah cuba dipadankan dengan seorang wanita yang lebih berpangkat daripada yutaka. Well, yutaka tidak kisah sangat pun, tapi adakah sudi wanita berkerjaya ini menerima yutaka ini?

Disebabkan kesungguhan kakak yang cuba memadankan itu, maka yutaka pon cuba la berkawan dengan wanita ini. Nampaknya betul sangkaan yutaka, tidak semua wanita bekerjaya ini dapat menerima seorang lelaki yang lebih rendah tahap kerjayanya sebagai teman mereka. Ditolak tanpa berikan sebarang alasan, namun yutaka cuba menerima kenyataan bahawa kami tidak ditakdirkan untuk rapat. Itulah takdir Illahi yang perlu yutaka terima dengan rela hati.
Sekarang wanita itu sudah berkahwin, dan kawan yutaka pernah berkata "padan muka" kepada wanita tersebut. Menurut kawan yutaka, salah satu faktor yang membuatkan yutaka gagal memikat adalah kerana yutaka suka membuat PUISI. geli geleman la kononnya. Begitukah ceritanya? kebenaran cerita itu tidak dapat dipastikan. Tapi jika benarlah, yutaka terfikir hina sangatkah seorang lelaki yang punya sedikit kurnia mencipta puisi? 


Tambah kawan yutaka lagi, itulah padahnya nak mengelak sangat daripada lelaki yang suka berpuisi, akhirnya dapat suami yang #@x!*^$ (kata-kata hinaan yang tidak perlu yutaka paparkan di sini). Yutaka pun berseloroh.. mungkin dia tidak yakin untuk hidup dengan lelaki yang rendah taraf kerjayanya yang hanya punya sedikit bakat berpuisi. Takut mati kelaparan rasanya..hahaha
Sesungguhnya yutaka yakin akan janji Allah, di mana kita akan dijodohkan dengan mereka yang sesuai dengan kita di mana kita akan saling melengkapi kelemahan pasangan masing-masing. Mungkin di luar sana masih ada lagi wanita yang sudi mendengar bakat puisi ini dan yang paling penting menerima yutaka seadanya secara zahiriah dan batiniah.

Sunday, April 18, 2010

ANUGERAH PERKHIDMATAN CEMERLANG

Konbawa

Tidak lama lagi, jabatan yutaka akan mengadakan anugerah perkhidmatan cemerlang untuk tahun 2009. Semua berteka-teki mengenai siapakah yang akan menerimanya untuk tahun 2009. Yutaka sudah menerimanya pada tahun 2008 hasil penilaian Madam Mumu. Tidak sangka pula yutaka diberikan peluang untuk menerima anugerah tertinggi yang diidami oleh setiap pekerja

Maka apabila sudah mendapatkannya pada tahun lepas, yutaka tidaklah berangan-angan untuk mendapat anugerah itu untuk tahun ini. Biarlah orang lain mendapatkannya kerana mereka juga bekerja untuk mencapai matlamat dan visi organisasi. Tetapi dalam soal kriteria yang membolehkan sesiapa dinobatkan sebagai pekerja terbaik masih lagi menjadi perdebatan.


Yutaka pernah terdengar mengenai ciri² dan kriteria yang membolehkan seseorang itu diberikan anugerah perkhidmatan cemerlang pada kaca mata seorang pegawai. Secara ringkasnya, beliau berkata, asalkan kerja yang dihasilkan pekerja itu siap sempurna maka pekerja itu boleh mendapatkan anugerah itu. Tidak perlu hiraukan sekiranya die suka merayap di waktu kerja, dan datang pejabat pukul 10.00 ke atas.

Begitu rupanya mentaliti salah seorang pegawai. Walaupun cara pemikiran ini tidak mewakili seluruh pemikiran pegawai tetapi yutaka begitu hampa sekiranya anugerah itu diberikan berdasarkan kriteria itu. Jikalau begitu, rasanya bolehlah setiap pekerja balik rumah sekiranya kerjanya sudah selesai. Bukankah kita digajikan untuk bekerja untuk sejumlah waktu yang telah ditetapkan?

Walaupun begitu kecewa dengan cara pemikiran itu, yutaka tidak boleh menjadikan perkara itu sebagai alasan untuk yutaka bermalas-malasan di dalam menjalankan tugas yang dipertanggungjawabkan kepada yutaka. Yutaka percaya jika kita ikhlas di dalam menjalankan amanah yang diberi, keberkatan berkekalan itu yang akan kita perolehi di masa mendatang.


Tuesday, April 13, 2010

RESTU IBU BAPA



Konbawa

Hari ini yutaka banyak belajar sesuatu daripada sebuah pemerhatian. Syukur kepadaNya, kerana memberi yutaka ruang dan peluang untuk belajar melalui nikmat mata ini. Untuk kali ini yutaka nak kongsi kisah mengenai keberkatan hidup datangnya daripada restu ibu bapa. Bosan? Jika boring, sila tekan pangkah di hujung sebelah kanan atas sekarang ini. hehe.

relevankah restu ibu bapa di dalam setiap perkara? Persoalan ini sering menjelma di hati anak² yang mahu hidup bebas tanpa dikongkong oleh ibu bapa. walau sekecil mana pun sesuatu perkara itu, tetapi restu ibu bapa itu adalah umpama tiket untuk kita senang melangkah di dalam menjalani kehidupan seharian ini. Tidak ada ibu bapa yang mahukan anaknya susah. Jika mereka berleter, maknanya mereka sayang kepada kita. Tidak mahu kita terus hanyut di dalam dunia ciptaan manusia. 


apa faedahnya jika anda direstui oleh ibu bapa? Pertamanya, Allah akan sayangi sesiapa yang menghormati dan menjagai hati ibu bapa. Bila restu sudah dapat, maka sudah tentu rahmat akan turun mencurah² umpama turunnya hujan membasahi bumi. Keduanya adalah dengan restu ibubapa, kita sudah pasti akan dilindungi dengan doa mereka. Bukankah doa ibubapa itu makbul? Ketiga adalah restu ibu bapa itu dapat mendorong kita untuk berjaya di dalam melakukan sesuatu perkara. Contohnya seperti belajar atau bekerja. Bila kita melihat betapa restunya ibubapa kita itu, kita akan sentiasa melakukan seperti yang diinginkan mereka.

sekaya mana pun atau sesenang mana pun seseorang itu, pastinya tidak akan tenang sekiranya restu ibu bapa tidak mereka perolehi. Kenapa hidup kita tidak tenang? Sebabnya Allah sangat murka kepada sesiapa yang tidak mengenang akan jasa ibu bapa di dalam melahirkan dan menjaga mereka dari kecil hinggalah dewasa. Tanpa persenyawaan itu berlaku, maka tidak akan adalah manusia bergelar anak. maka dengan itu kita berhutang nyawa dengan mereka buat selama-lamanya.